FESTIVAL BATIK NUSANTARA 2014


Seperti kejatuhan durian runtuh :)
Rencana awal cuma mau wisata jelajah museum di Jakarta. Tidak berharap bisa menemukan event-event budaya seperti di Solo. Tapi, Voila! Begitu sampai depan Museum Tekstil Tanah Abang, Jakarta Pusat, ada ramai-ramai apa itu sodara-sodara??

Ada tenda dan kursi-kursi. Ada panggung. Ada among tamu mbak cantik. Ada meja berisi snack-snack coffee break. Yeaayyy,, ini hari pembukaan Festival Batik Nusantara 2014! 


Menganut prinsip malu bertanya sesat di jalan, Mae & Michael ngga mau nyelonong gitu aja dong. Kami kan orang Solo yang berbudaya sopan santun tertib lalu lintas *ngaku2*.

"Permisi, Kak :) ini ada acara apa ya?"
"Ini ada peresmian puspa ragam batik, ini hari pertama Festival batik Nusantara"
"Orang umum boleh ikut?"
"Sebentar ya saya tanya dulu.."

Haha.. Mbak cantik among tamu itu mondar-mandir nanya PIC acaranya. Kami sempat bilang juga sih klo kami dari Solo dan kebetulan aja lihat ada festival kayak gini. Apalagi, Mae juga kan buruh media :p

Terimakasih Tuhaann, kami di persilakan ikut acara dengan berbagai fasilitas diatas harapan *baca : dpt buku tentang batik, hiburan keren, coffee break, makan siang prasmanan bareng sama pejabat gitu, dll :D


Dan gembira sekali pas lihat ada : Tari Betawi!
Secara Mae sudah hopeless banget dengan keberlangsungan budaya betawi. Sedih banget melihat budaya betawi (dan orang-orangnya) semakin terpinggirkan. Orang dari luar Betawi berbondong-bondong ke Jakarta hanya untuk mencari uang. Mereka tidak cinta Jakarta seperti mereka mencintai tanah kelahirannya sendiri. Mereka hanya mengeksploitasi Jakarta. Hasilnya, Jakarta macet, banyak sampah, banjir. Salah siapa? *nangis kenjer*



Sepertinya acara ini memang hanya dihadiri oleh orang-orang yang di undang, seperti pejabat di lingkungan dinas pariwisata, komunitas Batik dari seluruh Indonesia. Tidak nampak rakyat jelata seperti Mae, haha.



Setelah rangkaian acara di panggung hiburan, sambutan-sambutan, dan acara pemberian kenang-kenangan, kami di persilakan melihat koleksi batik dari berbagai daerah di Indonesia. Cantiiikkkkk.....











Museum tekstil memang menempati Bangunan Cagar Budaya. jadi ngga heran kalau arsitektur dan ornamen bangunan vintage gtu.


PUSPA RAGAM BATIK NUSANTARA

BERBAGAI BUDAYA MILIK INDONESIA  TELAH BANYAK YANG DIAKUI BANGSA LAIN// APAKAH KITA AKAN TERUS BERDIAM DIRI?// LIBURAN TIDAK MELULU TENTANG PANTAI/ AIR TERJUN/ DAN TIDAK HARUS KE LUAR NEGERI// MARI KITA TUMBUHKAN RASA CINTA TERHADAP KEBUDAYAAN INDONESIA/ SALAH SATUNYA ADALAH BATIK// 

GALERI BATIK MERUPAKAN RUANG PAMERAN DI MUSEUM TEKSTIL  JAKARTA// DI SINI KITA DAPAT MELIHAT RAGAM BATIK NUSANTARA DAN MEMPELAJARI FILOSOFINYA//
SAAT INI BATIK MERUPAKAN PRIMADONA WASTRA DAN DIPAKAI DI SEBAGIAN BESAR WILAYAH INDONESIA// BATIK MERUPAKAN SEBUAH BUDAYA YANG LENGKAP/ TIDAK HANYA MENYANGKUT TEKNIK PEMBUATAN RAGAM HIAS DI ATAS KAIN/ TETAPI JUGA MEMILIKI FILOSOFI YANG TERKANDUNG DI SETIAP MOTIF//

BATIK DARI SETIAP DAERAH MEMILIKI CIRI KHAS TERSENDIRI// ADA KAIN PANJANG DARI CIREBON JAWA BARAT DENGAN NAMA “MEGA MENDUNG” YANG BERWARNA MERAH BERPADU BIRU// DARI SOLO JUGA ADA MOTIF BATIK BERNAMA “SEKAR JAGAD”// GENERASI MUDA PERLU TAHU DAN MEMPELAJARI TENTANG BATIK AGAR TUMBUH RASA CINTA TERHADAP BUDAYA BANGSA//

Hari yang bahagia. Walaupun rencana awal ke kawasan Kota Tua tidak terwujud. Terimakasih Jakarta :)


Tanah Abang : Museum itu lebih menarik dari pasar ^_^


Selasa, 9 Desember 2014

Masih bersama Michael, Mae sampai di stasiun tanah abang dengan selamat :) Sempat badmood juga diomelin satpam pas rekam video di pintu keluar stasiun. Dengan galak satpam itu nunjuk-nunjuk, "itu mbak darimana buat apa itu!". Trus mae senyum aja, pura-pura ga terjadi apa-apa. Sekalian aja nanya sambil pasang senyum manis, "klo mau ke museum tekstil lewat mana ya, pak?"

Dari pintu keluar stasiun tanah abang ke kanan menyusuri trotoar.
foto di ambil saat perjalanan pulang

Jalaaannn teruuuuss, tengok kanan kiri juga boleh, terlihat gedung-gedung pasar tekstil yang katanya terbesar se-Asia tenggara.



 Jalaaannn teruuuss sampai mentok ada pertigaan. Terus belok kanan lewat jembatan dengan pemandangan rumah kumuh *udah biasa yaa*..dan pedagang kaki lima yang menambah kemacetan di atas jembatan.

foto di ambil saat perjalanan pulang (coba di zoom dan lihat itu jualannya apa)

 Nah, itu dia tujuan kita, Museum tekstil!



Skenario Tuhan memang sangat indah. Ternyata pas Mae datang, sedang ada acara pembukaan Festival Batik Nusantara. Tentang Festival ini akan diceritakan di posting beriukutnya. Sabar dulu ya! *ekspresi sahabat Mae : siapa juga yg nungguin :p

Festival ini banyak menyita waktu, karena acaranya seru dan sayang banget klo dilewatkan. Jadi, Mae ga sempat eksplore keseluruhan isi Museum. Cuma masuk yg gratis aja *dasaaaarrrr*. Kebetulan juga bangunan utama sedang di renovasi jadi agak berantakan walaupun ruang pamer tetap buka. Tiket masuk 5 K (ikut2 online shop istilahnya pake "K"). So akhirnya Mae memutuskan ngga jadi masuk gedung utama dan ga jadi meneruskan perjalanan ke Museum-museum di Kota Tua. Bekal foto dan video hari ini sudah cukuplah buat menafkahi hidup sebulan *Aamiinnn*

Berikut ini sudut-sudut gedung yang eksotis di Museum tekstil.

gedung sayap kiri


Tegel kuno


Selain taman depan gedung, di samping ada taman herbal juga *siippp



Titik narsis ada di sini :p



Eeehh,, ada anak-anak yang lagi outing class juga nih *horeeee, banyak teman seumuran #ups


Beberapa koleksi mesin tenun tradisional dari berbagai daerah di Indonesia.














Spot lain yang pengen di jepret juga :



Buat sahabat Mae semua yang mau mampir ke Pasar Tanah Abang juga boleh banget koq.. Belilah produk asli Indonesia yaa.. *terasa jd Miss Indonesia gue :p

Tapi maap maap aja dah yee.. Mae lagi ga mood ke pasar pasar dah.. *kagak punya duit, wkwkk* So, dari Museum langsung cuzz naik KRL lagi ke jurusan Serpong..

Ada apa di Festival Batik Nusantara? Ada pejabat? Ada wartawan? Ada sumur? Ada Prasmanan Gratisss?? Wkakak... semuanya ADA *Alhamdulillah, Ya ALLAH, KAU Maha Baik*
Cerita lengkap di posting selanjutnya yaa...





Suka duka KRL Commuter Line Serpong - Tanah Abang

Lama tinggal di Solo, mae jadi ga update ma dunia perkereta-listrik-an di jakarta, hihi. Pas pulang kampung ke TangSel belum lama ini, coba lagi jalan-jalan naik KRL.

Ini link suasana di dalam KRL dan Stasiun tanah Abang : //www.youtube.com/watch?v=Rph4ZiC7Dic&feature=youtu.be

Selasa, 9 Desember 2014
Dari rumah jam 9 pagi, cuzz bareng Michael naik motor pinjeman ke Stasiun Sudimara (Pondok Aren). Pas mau masuk parkiran, cuma ada palang parkir, ga ada tombol tiket dan ga ada penjaga *celingukan khas orang desa*.

Trus nanya ma tukang ojek, "ini yang jaga kemana, bang?"
Tukang ojek, "punya kartunya kaga, neng?"
Mae, "kartu apaan?"
Tukang Ojek, "BRIzzi, apa BCA flazz..."
*Mae & Michael geleng2 bengong*
Untung tukang ojeknya baik. Memang ga bisa masuk parkiran stasiun klo ga punya e-money. Jadi atas petunjuk Bang Ojek yang baik, kami diarahkan menyusuri gang sempit menuju pohon mangga, di situ ada rumah warga yang dijadikan tempat penitipan motor.
Oke. masalah parkir beres.

PD aja masuk stasiun lewat pintu biasanya yg kita masukin beberapa tahun lalu, haha

Walaupun merasa agak aneh, koq gerbangnya rapet gtu.. Mae tetap masuk lewat pintu kecil yg sebenernya di kunci *Mae buka kuncinya, bukan manjat pager lo yaa*..

Liat2 bentar trus menuju loket tiket "yg biasanya jual tiket KRL beberapa tahun lalu"

Mae : "beli tiket ke tanah abang, pak"
Bpk2 di dalam loket : "sini jualnya tiket pesawat, neng" *senyum aja kirain bapaknya becanda, maklum klo orang cantik kn banyak yg godain, wkwkkk* "klo mo beli tiket kereta itu lewat peron ke atas loketnya di situ"
GUBRAAKKK
yaudah deh,, setelah blg thank you, cuzz mengikuti petunjuk.

sebelum Mae sampai di loket, harus lewat gerbang itu lo yg orang2 lewat scan kartu dulu. *apa namanya, kuper*
Satpam : "kartunya mana?" (tampang galak)
Mae : " lah ini baru mo beli" (pasang tampang bego, pdhl aslinya iya, ahayy)
Satpam : "koq bisa masuk?" (galaknya ilang dikit)
Mae : "iya, lewat pintu sana yg dulu pintu masuk"
Trus satpamnya geleng2 sambil scan kartunya sendiri, hehe.. 

Sekarang pintu masuknya tuh udah pindah di sebelah pintu tadi, nih :


Ya, ampun, gara2 mikirin parkir sampe ga lihat ada gate segitu gede *tepok jidat tetangga*

Lanjut. sampailah ke loket tiket. nanya2 petugasnya. Untung petugasnya baik, jelasin dengan sabar. Klo sekarang naik KRL harus pake e-money, salah satunya kartu BRIzzi (e-money dari BRI). Uang jaminan kartu 5 ribu. klo ga salah 5 stasiun pertama 2 ribu, 3 stasiun berikutnya tambah seribu. Kartu harus di scan di pintu masuk dan pintu keluar. Uang jaminan kartu bisa di refund maksimal 7 hari setelah transaksi.

Harga tiket KRL dari stasiun sudimara ke stasiun tanah abang 2 ribu aja. Muraaahhhh gilaaa.. *style orang kaya* padahal terakhir naik KRL itu harganya masih 7 ribu. Dulu itu lebih milih naik kereta ekonomi yg 1.500. tapi orangnya bejubel gtu, haha.. jadi ingat waktu pertama kali naik PRAMEX di Solo pas harganya masih 9 ribu, itu aja Mae bilang mahal. Pantess,, biasa naik yg 1.500-an *maklum, kere :(

Ini penampakan stasiun sudimara setelah renovasi (yg membingungkan ini)


Ini kondisi di dalam KRL yg sejuk.Jangan lihat orang yg bejubel yaa. ini belum seberapa. Kesan Mae siy ini moda transportasi yg nyaman koq :)


Tambahan pelayanan yg paling Mae suka adalah adanya broadcast setiap akan sampai di masing2 stasiun, kayak di transjakarta pas masih baru (waktu speakernya belum pada mati, haha). "Sebentar lagi kita sampai di stasiun Palmerah. Persiapkan barang bawaan anda. Jangan sampai ada yang tertinggal". Broadcast kayak gini penting banget buat manusia cacat geografi kayak Mae. Secara Mae ga bakalan ingat satu persatu ini udah sampai stasiun mana dan harus turun dimana. Klo terlalu sering nanya orang kan malu juga ^___^

Selain mendengar nama-nama stasiun. Tiba-tiba pengeras suara bunyinya lain *bikin merinding* kirain ada apaan.. "Pelanggan yang terhormat. perlu anda ketahui bahwa pada hari ini tanggal 9 desember, tepat satu tahun yang lalu, jam 11 siang, terjadi kecelakaan kereta api di perlintasan pondok betung, bintaro, yang menewaskan 3 orang. Mari sejenak kita mengheningkan cipta seraya berdoa untuk para korban. semoga ini menjadi pelajaran agar kedepannya kita lebih berhati-hati lagi"

Ternyata di stasiun tanah abang ada prasati ini :
Welcome to tanah abang *lebayyy*





Rencananya di tanah abang, Mae dan Michael mau ke Museum Tekstil. Trus lanjut naik KRL lagi ke Museum-museum lain di daerah KOTA. 

Ekspresi sahabat mae : 'kamu ga belanja di pasar tanah abang, mae? Jauh2 dari Solo, kamu ga menginjakan kaki ke pasar tekstil terbesar se-Asia tenggara itu???"
Mae : "Sorry, guys... Mae cewek smart yang ga suka belanja"
Sahabat Mae : *nimpukin sendal* "bilang aja lo kaga punya duit, wuuuu..."

Iya, hari ini mae bahagia banget bisa jalan2 berdua Michael dan dapat petualangan2 seru. Sore harinya pas ambil motor, bayar parkirnya 5 ribu, bro! mahalan parkir ma naik kereta *yaiyalah*. udah gitu itu motor pinjeman mogok. di starter sampe pegal banget ngga nyala juga. Dan mirisnya tetap di usir ama yang punya parkiran. jd kita dorong motor gitu, hiks hiks.. Setelah beberapa lama, setelah bongkar2 busi dan di lap sampe licin, setelah banyak doa dipanjatkan, *cieee..* motornya nyala. Pulaaaaaangggg.... :)

Ada apa siy di Museum Tekstil?
Cek posting selanjutnya yaa :)